Fiuuhh… baru datang dari pernikahannya Fia, temen sekelas gw di KPM. Wheew baru pertama kali ini menyaksikan akad nikah, sebelumnya belum pernah. Sebab kata orang-orang jaman dulu (yang disampaikan oleh Mama), kalo belum nikah sebaiknya jangan nonton akad nikah. Lah emang kenapa? Wanna feel tha experience kali gw… Jadi supaya ntar inget susunan acaranya dan urutan kata-katanya. Mungkin aja ada manfaatnya, bila suatu saat nanti diberi kesempatan untuk menikah…

Acara pernikahan Fia lumayan seru, walaupun ngga seluruh teman-teman KPM 39 bisa datang. Tapi kebetulan banci tampil dan banci kameranya hadir semua, jadi lumayan bikin heboh. Selain ucapan selamat menikah dan sebuah kado yang bisa menemani malam-malam panjang Fia nantinya (ehem…), kami juga punya persembahan khusus. Lagu-lagu cinta yang dibawakan secara spesial oleh vocal group dadakannya KPM 39. Hahaha….kacrut. Lumayan juga suaranya, lumayan fals… Udah gaya-gaya sedemikian rupa, sayangnya ga banyak kamera yang mendokumentasikan penampilan kami. Sepertinya the bride and the groom tersipu malu gitu melihat penampilan kami (yang malu-maluin).

Kemudian tiba acara yang ditunggu-tunggu (oleh saya dan sebagian besar teman-teman), yaitu acara pelemparan buket pernikahan. Menurut MC-nya (atau menurut kepercayaan banyak orang), seseorang yang mendapatkan buket bunga tersebut akan ‘kecipratan’ kebahagiaannya pengantin dan sesegera mungkin menyusul ke pelaminan. Waks!!! Saya ikut berebutan, tentu saja. Namun bukan karena ingin cepat-cepat menyusul Fia nongkrong di pelaminan, melainkan iming-iming berupa hadiah dibungkus kotak besar yang merupakan bingkisan dari pasangan. Hehehehe…. Tapi saya ngga dapet buketnya tuh. Gapapalah. Rezeki mah moal pahili. Lagian seandainya dapet buketnya, bingung juga, kan belum punya calon.

Pertanyaan yang lazim tersuarakan di acara seperti itu adalah : kapan nih nyusul?. Pertanyaan yang sering saya jawab dengan : tunggu aja undangannya.
– Lho memangnya udah ada calonnya?
+ Belum ada. Kenal calon yang OK?! (saya menjawab).
Begitulah. Rasanya masih ‘gemana getoh’ kalo topik tentang pernikahan sudah melibatkan saya. Seringkali terpikirkan, “Lho memang saya sudah sampai usia-pantas-menikah ya?”. Dua puluh tahun usia saya, pastinya kalau saya menikah di usia ini bakalan disebut sebagai pernikahan-usia-dini. Ada beberapa hal yang menjadi prioritas saya saat ini, menikah tidak termasuk salah satunya.

Menyaksikan pasangan yang tampak tegang manakala akad nikah, saya termenung dan berpikir apa kira-kira perasaan saya bila dalam posisi itu? Apa yang si pasangan pikirkan dalam benaknya, ya? Yakinkah bahwa kami adalah jodoh bagi yang lainnya? Bagaimana kalau suatu hari bangun tidur dan tiba-tiba ilang feeling, apakah bisa jadi penyebab cerai? Pertanyaan ini sering saya diskusikan dengan sahabat saya. Sahabat saya ini, kami saling mengetahui lika-liku hubungan yang kami pernah alami masing-masing, juga sering memikirkan hal yang sama. Mungkin itu sebabnya dia pernah mengucap keraguannya akan terjadinya pernikahan dalam hidupnya.

Saya sendiri? Masih berusaha untuk tetap optimis.