10 Juni 2007

Kecanduan sesuatu selalu memberikan kemampuan kepada seseorang untuk melakukan apapun demi memenuhi keinginannya (bukan kebutuhan[email protected]). Kecanduan sesuatu sekaligus memberikan seseorang ketidakmampuan untuk menggunakan logikanya secara selayaknya. Salah satu kemampuan yang muncul pada seorang pecandu rokok adalah kemampuan untuk ngeles. Berikut ini beberapa percakapan yang menunjukkan kemampuan ngeles standar perokok:

Kasus 1
Saya: Pak, Bapak ngerokok banyak amat sih sehari. Ga takut penyakitan tuh, Pak? Perokok 1: Ah, saya mah sedeng ([email protected]) aja, non. Ga banyak-banyak. Lagian duitnya ga ada kalo banyak juga.
Saya: Ya… sayang aja kalo sampe sakit, Pak.
Perokok 1: Penyakit mah datang dari mana aja, non. Makanan juga bisa datengin penyakit kalo banyak-banyak.
Saya: Ya memang, Pak. Kalo berlebihan makan ngga baik, bisa sakit. Tapi itu kalo berlebihan. Kalo rokok kan sedikiiit aja, bisa nimbulin penyakit tuh Pak. Jangankan ngerokok deh, yang ngga merokok aja katempuhan (Bahasa Sunda: menderita kerugian akibat perilaku yang dilakukan orang lain), kena asapnya.
Perokok 1: Makanya saya imbangin dengan olahraga dan makan sayur, non. Biar racunnya keluar. Non juga hindarin aja kalo ada yang merokok.
Saya: …………..

Kasus 2 Saya: Lo gabisa berenti ngerokok, ya?
Perokok 2: Ngga.
Saya: Lo tau kan bahaya rokok? Tak disangka-sangka, dia malah menceritakan satu cerita yang intinya hikmah cerita tersebut adalah: rokok tidak berbahaya. Yang berbahaya adalah korek apinya. Karena korek api yang bisa membuat rokok berasap.
Saya: So smart (majas [email protected]). Cerita gini nih, cuma pembenaran kelakuan lo doang.
Perokok 2: (tetap merokok dengan angkuhnya).

Kasus 3
Setelah melalui perdebatan panjang mengenai seberapa besar kerugian yang ditimbulkan rokok, meskipun cuma merokok sedikit..
Saya: Nah, mestinya jelas dong, rokok pasti mendatangkan kerugian. Mas kan ngajar ngaji, masa guru ngaji ngerjain sesuatu yang jelas-jelas merugikan.
Perokok 3: Yeh tergantung, Mba. Kalo saya kan merokok ada tujuan jelasnya. Kalo lagi ngaji malem-malem, kan dingin tuh, nah rokok ngebantu supaya ngga kedinginan.
Saya: Pengen anget? Sundut aja sekalian. Pengen anget ya pake jaket dong.
Perokok 3: Trus kalo ngantuk, ya ngerokok aja. Kan tujuannya baik, menghindari ngantuk. Lagian ngga ada hukumnya rokok itu haram.
Saya: Ya itu karena jaman dulu belon ada rokok. Tapi kan jelas-jelas ada aturannya, kita harus menghindari sesuatu yang jelas-jelas rugi dan ngga ada untungnya. Perokok 3: Gini, mba. Saya mah nganutnya paham bahwa ngerokok itu dibolehkan. Kan ada yang nyebutin dalam kondisi tertentu yang makruh itu bisa jadi mubah. Nah sekarang Mba Islamnya apaan? Beda paham beda hukumnya. Mba tau kan ada mazhab-mazhab dalam Islam? Kalo saya ahlusunnah wal jama’ah. Saya belajarnya kitab kuning, di sana disebutin bla bla bla…….. (saya lupa, penjelasan darinya panjang banget pokoknya. Ga direkam pula).
Saya: Oh kambingku…. (membatin).

Pembenaran-pembenaran yang dibuat-buat….