Hari ini, seperti biasa saya naik angkot 07 dalam rangka pergi ke kantor (ngapain ke kantor? Mau tau aja, hehe!). Pada belokan setelah rel kereta api dekat SD Pabrik Gas, naiklah dua orang pemuda bertampang Tionghoa yang chubby-chubby. Berhubung keduanya ngga ada yang ganteng dan saya agak mengantuk, saya tidak terlalu memperhatikan mereka.

Lima menit setelah itu, ujung mata saya menangkap suatu gerakan konsisten dari si pemuda-Tionghoa-berkaus-kuning (PTBK) yang duduk di belakang Pak Supir yang sedang bekerja.

Naik-tangan nempel di dagu-mata mengernyit-buang ke depan.
Diulangi lagi.

Oh my goat, si PTBK ini sedang nyabut jenggot pake pinset di angkot!!

Busyet, niat amat (pake bawa pinset) ngisi waktu di angkot sambil begituan.
Sakit kali, wooi!! Saya ingat sama kata-kata teman saya yang bilang jenggot tuh mendingan dicukur aja, sebab kalo dicabut sakitnya ngga ketulungan. Gitu yah?

Untunglah dia nyabut jenggot aja, kalo nyabut bulu ketek sekalian, saya bisa jerit-jerit deh minta dicabutin juga .