Menyambung postingan saya sebelumnya, Temon bilang saya telah melakukan dehumanisasi. Analogi saya yang mengibaratkan punya temen-deket-beda-kelamin (orang-orang yang lebih simpel dari saya bilang itu: pacar or TTM), dengan memelihara ayam-ayam di pekarangan itu, dibilang dehumanisasi. Bah … apa pula itu? Mon, dehumanisasi apaan sih? *pan udah eyke bilangin eyke mah stupid*

Trus apa pula itu si Gage, pan sayah udah bilang itu analogi. Ngerti analogi ga sih? Kalau dalam analogi itu ada adegan motong ayam, adegan di dunia nyatanya apa dong? Baydewei, motong ayam juga ada etikanya Ge. Harus menggunakan pisau yang tajam dan langsung di urat napas si ayam supaya dia ngga tersiksa ketika sakaratul maut.

Ini sebenarnya yang jadi ayam siapa sih? Saya atau ayam??

 

Moral postingan ini: Jangan sembarangan motong ayam! Takut kena flu burung