Langkahi Aku, Kau Kuperas

Suatu sore,

Nonadita: Eh adik lo ngebet kawin katanya?
Sepupu: Tau tuh, terserah aja kalo dia udah siap sih.
Nonadita: Lo minta pelangkah?
Sepupu: Minta Honda Jazz aja hahaha
Nonadita: Sarap. Trus adik lo gajadi kawin gitu karena keburu kere?

Teman perempuan saya akan menikah tahun ini. Kebetulan dia mendahului dua orang kakak perempuannya yang belum menikah. Mama berkomentar, “wah kasihan banget kakaknya. Kalau kayak gitu (dilangkahin adik perempuan), kakaknya bisa cepet banget atau lama banget (nyusul nikahnya)”. Woohh bisa begitu yah? Terus apa hubungannya sama pelangkah?

Pelangkah, yang saya tahu adalah suatu pemberian dari seseorang yang akan menikah kepada kakaknya yang belum menikah. Barang ini diberikan entah sebagai “sogokan” untuk minta restu kakaknya ataukah untuk “penolak” hal-hal buruk yang bisa terjadi di masa depan. Kebiasaan ini masih saya temui di keluarga Jawa dan Sunda.

Bila yang terjadi adalah adik laki-laki mendahului abangnya menikah, maka si adik wajib memberikan pelangkah. Utamanya barang-barang yang merupakan/mengandung sesuatu yang tajam. Kenapa wajib? Mungkin karena laki-laki biasanya menikah pada usia yang lebih tua, jadi bila abang didahului adiknya yang laki-laki, perlu diberikan pelangkah. Kenapa barang tajam? Mungkin sekedar simbol supaya si abang jadi lebih PD dan macho.

Bila yang terjadi adalah adik perempuan mendahului tetehnya menikah, maka si adik sebaiknya memberikan pelangkah. Utamanya barang-barang yang mengandung keindahan, misalnya perhiasan. Mungkin sifatnya sugestif saja supaya si teteh merasa lebih cantik dan PD untuk mencari pendampingnya.

Saya ngga tahu bagaimana bila kasusnya adik dan kakak berbeda jenis kelamin. Seperti saya juga tidak paham kenapa harus ada pelangkah. Apakah untuk menghibur hati yang gundah karena dilangkah? Kok jadi seperti salah si adik karena mendapatkan jodohnya terlebih dahulu. Bila memang pelangkah itu adalah ungkapan rasa sayang si adik pada kakaknya, lalu kenapa harus diwajibkan? Kenapa harus jadi bagian dari tradisi dan diutamakan memenuhi apa yang diinginkan oleh kakaknya? Heheu bisa jadi kesempatan buat si kakak buat sekalian memalak adiknya (seperti kasus pada percakapan di atas).

Humm.. ada nggak yaa yang minta calon suami/istri sebagai pelangkah? Sepertinya bisa menjadi pemecahan untuk dua masalah sekaligus.

Moral postingan ini: Jangan minta pelangkah yang susah-susah, kasihan juga sama calon mempelai yang udah ribet.

33 thoughts on “Langkahi Aku, Kau Kuperas

  1. dua tahun kemarin aku terima pelangkah. ah ini mah iseng-iseng aja. gak gitu ada maknya. toh aku juga baik-baik saja kalau itu sebagai sogokan…
    aneh emang kadang-kadang. yang aku juga tidak tahu maksudnya: menikah di depan jenazah? ada yang bisa menjelaskan?

  2. pesan dari cerita diatas adalah
    “Jangan minta pelangkah yang susah-susah…..”

    klo gitu mau minta pelangkahnya dicariin jodoh aja gimana?

  3. Humm .. nikah adalam ISLAM merupakan ibadah yang agung bisa menggetarkan “Arsy” ALLAH.
    (itu kalo orang yang menikah emang meniatkan untuk ibadah dan ikhlash mengharapkan ridho ALLAH 🙂 )
    so .. apabila pelangkah bertujuan untuk sesuatu hal “Tolak BALA” biar nggak seret jodoh dan sebagainya maka ini merupakan “kesyirikan” . Orang yang melakukan dan berkeyakinan seperti itu berarti tidak yakin bahwa jodoh, rizki, yang memberikan musibah dan menyelamatkan musibah adalah ALLAH semata.

    So keyakinan seperti ini yang seharusnya kita coba nasehatkan kepada orang2x yang meyakininya untuk dihindari oleh mereka, terutama yang sudah muslim.

    Allohu’alam

  4. wah boo..boleh juga tuh minta jodoh sebagai pelangkah ihihihihi… klo gue sieh misalnya adek gue kawin duluan gak masyalah mo ngasi pelangkah ato gak ya, itu kan cuma tradisi ..keluarga gue paling cuek masalah beginian 😛

    lagian kayaknya gue emang bakalan kawin di usia tua hu3,, abisnya belom apa2 dah di omongin begitu ama temen2..sama aja ngedoain ini sieh -__-

    btw lo kapan kawin nekkkk???

  5. Mbak, gak sengaja mampir nih. Tau-tau malah baca postingan ini. Setahun lau, percakapan diatas sempat aku ucapkan ke adikku yang udah kebelet kawin di usia….. 19 tahun? Hahaha… maksudnya biar ga keburu ajah…. Taunya kemaren, nanya lagi…. “Mbak, serius pengen Honda Jazz?” sambil pasang tampang memelas gak karuan…. Ijin dari big boss aja belum dapet…. Nah, giliran dilema nih… Beneran minta apa nggak ya? Hahaha….

    Eh ya non, ide minta pelangkahnya suami seru juga tuh….. Di coba deh…
    (blognya seru. aku link ya.)

  6. aloww..thanx yah dah berkunjung ke blogku yg lagi hibernasi..hehe.
    yah, sbenernya ga smua yg dibuat IPB itu aneh.. (mencoba membela institusi sndiri,hehe)

    btw, ngomentarin ttg “langkah-melangkahi” perkawinan.. di keluarga gw jg kejadian..
    kakak gw yg cewe ngelangkahin kaka gw yg cowo.. trus kaka gw yg cowo ntu ngelangkahin kaka gw yg cewe (nah loh…bingung kan?hehe) maksudnya, ngelangkahin kaka cewe gw yg atu lagi.. (maklum, kaka gw banyak.. ^_*) Tp ga da pake pelangkah2 sgala tuh… lha kalo jodoh ade-nya duluan dateng emang salah?? untungnya gw anak yg paling kecil..jd gw ga bakal ngalamin yg namanya “dilangkahin”..huahahaha (ketawa puas…)

  7. iya,, waktu itu oom ku juga di langkahi sama adik perempuannya,, dengan bijaksananya, dia cuma minta dibeliin peci,, *itu juga karena nenek saiia yang notabene jawa bgt yang maksa supaya tante saiia ngasih pelangkahan,, hehehehe ^^

  8. Kalau kasusnya… ada bungsu, punya kakak sulung beda usia sekitar 20 tahun. Lah si kakak sulung ini sudah punya anak, usianya sama dengan si bungsu tadi. (Usia oom = usia ponakan).
    Trus si ponakan mau menikah melangkahi si Oom yg tetap jablay….

    piye jal??? Pelangkahnya apa? Honda Jazz kuadrat.

  9. Wah…baru denger lagi nih pembicaraan tentang “pelangkahan”, secara dah lama istilah ini ga keluar di permukaan lagi.
    Memang banyak hal bagi orang-orang tua kita yang menjalankan tradisinya tetapi tidak tahu makna yang mendalam dari sebuah ritual/tradisi tersebut. Sebagai contoh kata “pamali”, semakin pudar pamornya dikarenakan orang-orang tua kita tidak mampu menjelaskan maksud dan tujuannya (ceileh kaya proposal aja, hihihihii).
    Sejauh yang saya denger sih memang pelangkah itu bertujuan untuk meluluhkan hati sang kakak agar mau dilangkahi oleh adiknya dan memacu kakaknya untuk lebih giat lagi mencari jodoh dengan modal dari pelangkah tersebut (kalo pelangkahnya mobil jazz mah bisa jadi cepet dapet jodohnya,hahahaha)
    Tapi saya rasa tanpa pelangkah tersebut semuanya akan baik-baik saja, malah sudah sepatutnya sang kakak ikut berbahagia dengan pernikahan adiknya, bukankah sesama saudara harus begitu?!?!?!
    Jadi intinya semua pihak yang ada di dalam situasi ini harus mengerti dan paham tentang tradisi ini, memang lebih baik mengikuti tuntutan agama. Dan yang paling penting, dalam pernikahan itu semua harus berbahagia, ga boleh ada satu orang pun dari pihak keluarga yang tidak berbahagia. Hehehehe


  10. wah.. kemaren baru ngelangkahin om.. langkahannya headphone yang kenceng banget.. banget.. buat tutup telinga karena semua keluarga langsung nodong si om.. “kapan giliran Lu? ponakan dah lewat satu!” he.he..

    btw, tradisi langkahan setau gw asalnya dari jawa (kali ya?) trus diadaptasi kemana-mana, intinya sih.. minta ijin mendahului si kakak, biar si kakak juga ikut buruan menikah, dan langkahan itu sendiri gak mesti mahal.. tapi biasanya yang bermanfaat buat si kakak dan ikhlas diberikan oleh si adik. imho.