Lamar Istri atau Koki?

Saya mendapat banyak undangan pernikahan bulan ini. Di bulan baik, tiada weekend tanpa ada teman yang menikah. Menyenangkan, karena sekaligus menjadi ajang reuni dengan teman sekolah dan kuliah.

Seperti biasa, di tengah kumpul selalu ada canda yang terlontar. Kemarin dua orang teman lelaki saya ngobrol soal pacar mereka yang belum bisa masak. Rupanya si pacar yang juga adalah teman saya kompak menjawab, “ah nanti juga bisa!”. Saya tertawa dan jadi mikir, apa iya hari gini perempuan mesti bisa masak dulu sebelum nikah?

Waktu masih SD, saya sering mendengar pernyataan bahwa syarat seorang perempuan siap berkeluarga bila sudah bisa memasak sayur asem yang enak. Konon, sayur asem adalah sayur yang paling ribet bumbunya. Kurang asem atau terlalu encer, suami dan mertua bisa rewel nggak mau makan.

Belakangan, saya menemui ‘syarat’ yang lain dari teman-teman saya yang laki. Ada yang menyaratkan istrinya harus bisa mengolah paru lah, bikin rendang yang tasty lah, atau sekedar bisa bikin sarapan yang bervariasi. Dari obrolan dengan mereka saya belajar, bahwa sayur asem tidak lagi menjadi satu-satunya jurus yang harus dikuasai seorang perempuan untuk naik level jadi istri orang.

Padahal prakteknya banyak teman dan saudara perempuan yang menikah dalam kondisi belum bisa memasak, tanpa menjadikan ketidakmampuan memasak sebagai masalah. Mungkin karena sebagian besar dari mereka hidup di daerah pemukiman di mana warung nasi mudah didapat. Atau karena waktu mereka banyak tersita di jalan antara kantor dan rumah. Hmm… yang jelas mereka beruntung mendapat suami dan mertua yang nggak riwil soal kemampuan memasak ini. :mrgreen:

Seorang dosen Psikologi saya malah bercerita, ketika dia dilamar oleh suaminya dia meyakinkan bahwa dia nggak bisa masak. Tapi calon suaminya itu malah berkata, “nggak apa-apa. Aku minta kamu untuk jadi istriku, bukan jadi koki”. So sweet, .. hah?

Pikirnya, alah bisa karena biasa. Berikan kami peralatan dapur lengkap dan uang belanja yang memadai, berikan kami keleluasaan serta dukungan moril. Kemampuan memasak bisa jadi muncul setelah terbiasa atau karena “paksaan” situasi. Praktis, memang.

Bila demikian, mestinya belum-bisa-memasak nggak jadi alasan untuk menunda pernikahan atau malah mendiskualifikasi calon pasangan. Karena konon setelah menikah, perempuan jadi berkesempatan untuk mencoba-coba dunia masak, siapa tahu cocok. Tentu bila tidak ada “intimidasi” dari ibu atau mertua. ๐Ÿ™„

Tapi tentu ini nggak bisa dipukul rata untuk semua kasus. Ada juga calon suami dan keluarga yang “berbesar hati” menerima calon istri yang tidak (akan) memasak. Pemenuhan kebutuhan makanan diserahkan kepada asisten rumah tangga atau warung tetangga. Masihkah hal ini menjadi masalah, sementara semakin banyak saja lelaki yang berkarir sebagai koki dan bersedia turun ke dapur.

Beberapa orang teman saya yang laki-laki malah dengan bangga mengaku pandai memasak. Ah, kalau begitu, bila calon istrinya nggak bisa masak, nggak apa-apa tho? Iya, kan? Iya doong.. :mrgreen: *disambit pake wajan* Humm.. ya, bukankah ketidakbisaan masak itu bisa disiasati dengan pengetahuan mengenai pengaturan menu makan harian yang sehat dan cukup jumlahnya ya? Makanannya ya beli saja di warung. Hehehe!

Bagaimana dengan anda? Masihkah beranggapan perempuan harus bisa memasak sebagai syarat menjadi istri?

Moral postingan ini: Banyak nilai-nilai terkait peran gender yang sudah bergeser sekarang ini. Ada dua pilihan, menjadi konservatif atau fleksibel menyesuaikan dengan perubahan yang terjadi?

156 thoughts on “Lamar Istri atau Koki?

  1. Saya sudah membuktikannya hihihi kok jadi iklan
    sebelum menikah, ga bisa masak paling banter masak air n indomie *ups ga maksud iklan*
    setelah menikah, jadi bisa karena terpaksa ๐Ÿ˜›
    nyari resep via internet, praktek, voila jadi deh masakannya
    soal rasa, lumayan lah buat ukuran amatir seperti saya ๐Ÿ˜€

  2. hihihi…curcol ya dit ? ๐Ÿ˜‰

    dit, temen2 sak genk-ku kuliah, 8 orang cewe, cuma 2 yg bisa masak, yaitu aku dan satu temen lagi. kini tinggal kami berdua yg belum nikah, sdgkan temen2ku yg pd ga bisa masak itu, udah nikah dan berumah tangga. dan umumnya, mereka dikaruniai suami yg pinter masak. jd ga heran, kl denger cerita mrk, pas wiken gt, istri (temenku) mengasuh anjing2 golden ret mrk, sedangkan suami yg sibuk memasak masakan spesial.

    keknya, syarat dr lelaki skrg utk calon istri adalah : pinter cari duit (unsure)

  3. Bau-baunya nyari pembenaran neh..
    .
    Dasar perempuan jaman sekarang.. pake alesan penyetaraan gender lah, kolot lah, kaku lah.. =P
    Tapi enak juga kali yah kalo gue gak kerja, biar istri aja yang nyari duit. Gue di rumah aja masak plus ngurus anak-anak. Kalo perlu gue juga deh yang hamil plus ngelahirinnya. =)

  4. aku bisa masak dit… masih yang simple2 sih… tapi aku belum siap kalo disuruh nikah sekarang! buatku perkara bisa ato nggak bisa masak nggak harus jadi alasan untuk siap ato nggaknya menikah…
    meskipun sebenarnya kalo di keluarga ku, selalu istri yang masak… suami cuman masak kalo istri lagi nggak ada (karena kerja keluar kota) atau sakit… tapi dari kecil, Ibuku nggak pernah maksa ato ngebilangin anak2nya bahwa kalo mau nikah harus udah bisa masak…
    Lagian bener juga sih teori kamu soal “terbiasa” itu… karena dibiasakan untuk masak buat suami, InsyaAllah lama2 jadi bisa masak… masalah jago ato nggak itu kan tergantung si orangnya aja, mau belajar dengan telaten ato nggak… dan merasa cukup dengan bisa masak aja…

  5. sebenernya simple ajah, kalo mo jajan mulu ya kan boros… lebih murah kalo masak sendiri di rumah. setelah memutuskan itu, masalah berikutnya adalah bisa masak atau ngga.. iya kalo langsung mampu bayar asisten rumah tangga buat memasak, kalo ngga? ya mau ga mau, minimal bisa goreng tempe sendiri.. hihihihihi…

    saya juga ndak bisa masak kok… ๐Ÿ˜›

  6. ndak cuma soal masak, soal yang lain-lain pun pasangan harus beradaptasi dengan pasangan yang lain. mulai dari kebiasaan mandi, sabun yang dipakai, kebiasaan mencukur kumis atau ketek, soal bau badan, soal pola makan, soal tidur yang ngorok, pola belanja dan lain lain.

    banyaknya permintaan biasanya disebabkan belum ngerasain nikah aja. begitu nikah pasti urusannya jadi lain deh. ๐Ÿ˜›

  7. kak anan (mhn rae tidak membahasnya lagi!!hehe)

    maleb jg gk bisa masak..dan si ivan juga gk komen..malah dia bilang “nanti ivan yg ajarin masak”,hehe…

    tapi memang maleb pengen memasak buat suami kelak..krn memang maleb ingin..sejatinya ingin bljr jd istri yg lengkap (walo masakannya mgkn gk enak,at least im tryin ๐Ÿ˜† )

    yg menarik justru pemikiran ttg peran gender disini..aah,,memang masalah emansipasi ini udh nyimpang jauh..jmn skrg klo disuru masak ama suami,istri2 emansipasi bkl blg : gw sibuk,,lokn bisa masak..jgn manjalah…
    jiaaa,,istri macam apa dia…gk ada lagi sifat pengabdiannya.hhe..pdhl hakikatnya emansipasi bukan berarti “egaliter” ato “gw dan elo sama” ato justru “kesetaraan” tp menjadi wanita KUAT yg bs ngadepin berbagai situasi yg gk mengenakkan krn gendernya itu dan gk bisa seenaknya diperlakukan krn gendernya itu..gk ada urusan sm masak, ngegedein anak, karir/rumah tangga..

    aah,,mgkn saya memang konservatif…abis kesannya cewe2 emansipasi skrg galak2 bgt si ๐Ÿ™

    oya,,memasak itu lebih murah klo org di rumah lebih dari 2 org..klo cuma berdua,,beli sebungkus nasi padang dgn takaran nasi “satu setengah” jauuuhh lebih hemat (pengalaman dgn itung2an bgnian..haha..)

  8. saya wanita 24 tahun yang belom bisa masak makanan rumahan gitu (haha apa siy…)
    tapi saya suka bikin makanan2 simpel kaya pasta2 gitu sama bikin kue… yang menurut mama saya sama aja blom bisa masak hehhehe

    yang cerewet soal belajar masak memasak itu bukan cuma si “itu” sajah sebetulnya, mama saya juga lebih2 non….
    itu pun berdasarkan pengalaman dari mama saya sendiri yang waktu nikah ga bisa masak sama sekali dan akhirnya disindir2 sama mertuanya krna ga bisa masak nasi… (sekarang kan ada rice cooker hihiihihih)
    padahal siy menurut saya, paling tidak saya kan menikmati kegiatan di dapur toh…. saya merasa belom mau belajar karna toh selama ini masih ada orang2 yang setia memasak makanan untuk saya dirumah, jadi kalo ntar tinggal sendiri kan mau ga mau harus masak gituh….

    makanya mama saya berpesan untuk tidak tinggal dengan mama saya ataupun mertua… jikakelak menikah……
    (biar nanti saya ga manja minta dimasakin terus dan ga dicacimaki karna belom ahli masak memasak)

    jadi yang gw omongin tuh kesimpulannya apa yah????? ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  9. Naluri manusia adalah adaptasi ๐Ÿ™‚
    jadi jangan khawatir, akan ada masanya beradaptasi
    dan suami yang baik ketika masa beradaptasi itu pasti berkomentar antara Enak dan Enak sekali terhadap apapun yang di sediakan oleh Istrinya …

    Percaya deh .. ๐Ÿ˜‰

  10. Chic bener, bahwa boros juga satu alasan.
    Pengalaman pribadi nih Dit, gw pacaran dengan cewek yang gak bisa masak tapi mau belajar masak. Sekarang dia dah jago, bukan memuji tapi emang dah jago. Masaknya enak.
    Minimal satu yang gw ingat bahwa dia telah mau belajar masak (meski gw gak minta dan lebih seneng wisata kuliner) dan itu nilai tambah. Gw gak akan lupain perjuangan dia itu.

    *Warning : Bobot gw naik sekian puluh kilo ๐Ÿ˜€

  11. gw setuju sama komennya bangsari… pernikahan dan pacaran merupakan 2 dunia yg berbeda, jujur perempuan akan lebih cantik kalo bisa masak… (bukan gombal loo…) gw pernah ngeliat mantan gw masak… dia cantik bgt… gw ngerasa kalo makanan gw bener2x diperhatiin bgt… rasanya beda sama beli diluar, cos ada rasa sayngnyah… seperti elu makan masakan ibu lu, tapi rasa sayang ini beda…ngerti kan maksud gw… elu bakal ngerti omongan gw kalo elu cowo… (dari orang yg belom nikah)

  12. wah2, jd dejavu nih Non.
    dulu waktu masih gadis, aku jarang turun ke dapur karena semua kebutuhan perut sudah disediain Umi. pas udha kerja, aku ngekos, soal makan aku lebih memilih njajan.
    jadi, sewaktu diajak pacaran sama si tuan, aku langsung bilang klo aku nggak bisa masak (lebih tepatnya nggak suka masak) dan alhamdulillah si tuan ndak mempermasalahkan.
    pas udah nikah dan serumah, jadi pengen juga masak buat suami. ngajuin proposal buat beli ‘peralatan perang’ dan disetujui. gara-gara setiap hari trial and error mulu di dapur, akhirnya sekarang jatuh cinta sama dapur ๐Ÿ˜€

    sstt… tapi Non, org jawa umumnya masih beranggapan bahwa istri yg baik itu adl yg bisa masak *piisss ya mas Zam* jadi coba deh belajar satu saja masakan jawa, soto misalnya (yg paling gampang), coba terus sampe bener2 bisa pas. lumayan, buat jaga2 klo calon mertua nanya “bisa masak nduk?” kamu bisa njawab “bisa bu, masak soto”, hahaha… kan keren tuh..

    *halah, cerewet bener saya ini*

  13. pingin istri yang pintar masak, pintar mengurus rumah, pintar dandan, pintar ngurus anak, pintar begini, pintar begitu… hehehe coba, coba, para lelaki, sebelum memberikan persyaratan pada calon istri, tanyakan pada diri sendiri, sudah pantaskah kiranya Anda mendapatkan istri yang seperti itu? ๐Ÿ˜€ what can you offer in return? hihihi :p *dikeplak* kalaupun perempuan pingin pintar masak, pinginlah pintar masak karena memang kepingin dari diri sendiri, bukan karena merasa ‘wajib’ ataupun ‘diwajibkan’ ๐Ÿ˜€

  14. gak perlu resep yang ribet… masak nasi goreng yg penting hasil keringet istri pasti ku makan ketimbang nasgor luar rumah…

    IMO bisa masak gak bisa masak bukan patokan diriku mau menikah dengannya… yang penting dirinya sayank ke aq dan keluargaku…

    tapi pada akhirnya yak mbok suaminya di masakain sesuatu lah… *suuuut* jangan bilang sapa2 yak….

  15. biasane cewek kalo terpaksa harus masak pasti bisa kok..temen kantor ada yang ga bisa n ga pernah masak sendiri ..beda sama aku yang tiap hari masak tuk bekel dikantor demi irit..heheh tapisuatu saat temenku harus masak…dan hasilnya berhasil dan enak kok. jadi KAMU PASTI BISA!!

    lagian kalo beli diwarung…walo sayuran semua belum tentu cara masak dan bumbunya itu sehat lohhh…emang lebih bae masak sendiri..gampang kok masak, cuma pake bawang putih digeprek aza dah bisa jadi capcay..cumi goreng mentega, ayam goreng mentega, ayam sau tiram…cuma dikasih kecap2an doang…

  16. sekarang malah keahlian masak bukan hanya harus dimiliki sama wanita. pria juga kudu… apalagi banyak makanan yang aneh2, kikil dari kulit sepatu lah, pokoke ngeri. Nah, kalau belinya sendiri, masaknya sendiri, karena bisa masak, dijamin lebih aman. Pokoke saya bersyukur punya isteri yang pinter masak… murah, meriah (karena sy suka ikutan gangguin) dan tentu saja bumbu sebenarnya bukan yang dimasak, tapi kalau masakan enak, nah…. ada bahan pujian deh.

  17. “Moral postingan ini: Banyak nilai-nilai terkait peran gender yang sudah bergeser sekarang ini. Ada dua pilihan, menjadi konservatif atau fleksibel menyesuaikan dengan perubahan yang terjadi?”

    sepakat banget bu, dan buat saya masak-memasak hari gini bukan lagi soal gender, tapi ini masalah cita rasa, kreativitas, dan seni menikmati hidup. duh..

  18. ntar semua itu juga tergantung pekerjaan. mama saya jago masak, tapi gak pernah masak. simpel, karena sibuk dengan kerjaan dan jarang bisa ke dapur. alhasil semua masakan di rumah diurus oleh assisten rumah tangga.

    jadi, semua itu juga tergantung kerjaan sih, IMO. seandainya bisa masak pun, tapi dengan segudang kesibukan, rasanya sulit memenuhi kebutuhan memasak tersebut. ๐Ÿ™„

  19. Setuju ma mbak hanny.

    Saya pun kalo mau masak, asal emang lowong dan lagi pengen masak buat suami. Kalo nggak maap ye, masih byk warung diluar. ๐Ÿ˜† Kalo untuk anak wajib masak buat anak. Untuk suami… ihhhhh ogah kecuali dia bantuin, dan tidak memaksa2 untuk masak.

    Tapi, mskipun begitu, kalo ngeliat masakan kita dimakan dengan lahap oleh anak ma suami kayaknya bangga banget. ๐Ÿ˜€ Apalagi trus dipuji mertua.
    Tapi ga penting bagnet sekarang cewek harus bisa masak dan itu jadi syarat cowok mau menikahinya. Udah ga jaman.

  20. Hello..klo saya jelas milih istri lah…(bcos kbanyakan koki jaman skrang kan cowo..ahahaha..), tapi buat saya pribadi kyknya gak masalah deh mau bisa masak atau gak, toh tiap orang punya kriteria masing, lagian waajr cewe jaman sekarang kmampuan nya dh hmpir sama kyk cowo, bisa nyari duit juga, bisa betulin mobil juga, cuma betulin genteng ama masang antena doang kyknya jarang cewe yg bisa..

    Btw ini lagi iseng2 liat2 blog orang, menarik juga disini isinya blognya umum jadinya topiknya aneka rasa…& Dita itu dari bogor toh, sama dong..salam kenal ya…(^.^)

  21. bukannya bisa masak itu ‘bonus’ suami, he2?
    anyway, gak perlu bingung soal emansipasi dan hal semacamnya, mari kembali memantapkan plan berdua sekiranya hendak menikah…
    pembagian tugas adalah salah satunya yg mesti dipikirin…kalo si suami yg kebagian urusan masak, yah mesti diterima dengan lapang dada..hehe

  22. Mari menjadi koki istri yg baik ^^;

    Yang pasti klo pasangan gw menuntut gw kudu bisa masak, rapi2 rumah , nyuci , setrika ngepel..all in one..gw bakalan suru dia ke agen pembantu rumah tangga saja~

    Gak berarti gw gak mau ngurusin rumah sama sekali loh ya… bareng2 donk ngurus rumah nya..namanya juga membangun bahtera rumah tangga ya toh?? xD

  23. hmmm… udah bisa masak kok belum dilamar juga ya?
    hihihi….

    ibu ku dulu juga ga bisa masak
    plus males karena masih jadi wanita karir (cieh…)
    setelah pensiun, 10 tahun terakhir ini she became the best chef in the world of our family
    (plus dah buka warung segala…)

    jadi setuju dit,
    “alah bisa karena biasa….
    juga dengan ada dana serta sarana dan prasarana”

    ya kaann????

  24. Sampe sekarang, gue ga bisa masak sayur asem dit..
    andalan gue tetep, sayur sooooppppp melulu , hahaha
    untungnya pas dulu mau kenalan sama mertua, ternyata mertua tuh ga mematok harga kalau menantunya kudu bisa masak. Soale ternyata ipar2 gue juga pada kaga bisa, hahaha
    kalo soal suami, wah.. mau bisa masak atau tidak, yang penting tersedia makanan, dia senang dan merasa diperhatikan.
    sekarang tgl kitanya sebagai wanita … mau bisa masak atau engga ?
    ayooo tuangkan bumbu cinta dalam setiap masakanmu ๐Ÿ™‚
    *sok iye banget gueeeeee*

  25. Untuk bisa masak syaratnya suami harus rela jadi keranjang sampah. Maksudnya apapun hasil masakan istri harus dimakan, tidak boleh ada protes. Kritikan sih boleh. Tapi kalau dua-duanya bisa masak kan enak. Kalau istri sedang hamil, terus “eneg” bau masakan…suami yang masak. Kalau istri sedang melahirkan atau sedang sakit….suami yang masak. Enak kan? Atau masak berdua di dapur kan romantis tuh!

  26. aku beruntung, istriku dulunya redaktur boga majalah Femina. resep resep baru banyak dicoba. suaminya (aku) jadi kelinci percobaan. kalau pas uenakkk ya asyik, tapi kalau pas resepnya belum bener, weh…kacau. makan makan yuk di rumahku?

  27. ehm…beneran inget awal2 menikah…saya lumayan hoby masak..ternyata suami saya orang yang sangat praktis…kalo ga sempet masak juga buat doi ga masalah…so sebenernya tiap pasangan punya rumus & resep nya masing2 ttg masalah bisa masak, harus masak ato engga nya kan??? semua balik lg kemasalah komunikasi kan??? trus ttg masak…ada rumusnya yg katanya “ala bisa karena biasa” so apapun kalo kepaksa akhirnya pasti bisa kan…(itu kata saya ya..hehehe…)
    Lam kenal ya Non….

  28. “Boleh” (artinya, tidak wajib) juga perempuan dipersyaratkan bisa masak sebelum nikah. Tapi, si perempuan boleh (harus) juga mempersyaratkan bahwa calon suaminya agar ga cuma bisa makan.

  29. “perempuan tidak perlu harus bisa masak untuk menjadi istri, karena sang lelaki sudah ada istri pertama yang bisa masak”

    selama mental polygami ga ikut campur, bisa ga bisa masak bukan masalah…

  30. hmm…sebenarnya kalo istri bisa memasak, suami pasti tambah nyaman dan senang..karena bisa menikmati makanan istri tercinta…jadi menurutku, istri bisa memasak adalah sebuah added value bagi suami, dimana jika memang tidak bisa juga tidak apa-apa…

  31. Orang tua bilang, tahun 2009 adalah tahun duda (bener gak sich..??) makanya banyak orang yang merencanakan nikah tahun depan dipercepat di bulan ini. Apalagi katanya kalo bulan haji adalah bulan yang baik utk nikah. Mungkin salah satu alasan kamu dapat banyak undangan tiap weekend adalah ini.
    BTW, jika suami punya istri pinter masak, selain lebih ngirit, juga membuat tuambuuah sayang bangets… tapi bukan berarti istri itu adalah koki. ๐Ÿ™‚

  32. Ga ada syarat,yang ada semua adalah kesepakatan. ๐Ÿ™‚ (sepakat dengan terpaksa hehehhe)
    Ya semua jadi bull sit — banteng duduk :))– cinta atau apalah jadi bumbu saja,sajian utamanya adalah pengertian.pengertian kalau suami pengen dimasakin dll hehehe

  33. kata pasanganku….dapur bisa jadi tempat berkegiatan yang romantiiiiiiissssssss–hehehehe udah terbukti, abis masak terus maksa…(hayo, ngapain hayoooo…) hehehehehe– Ayo…..memasaaaaaak!!!

  34. mungkin lebih sering ‘alah bisa karna terpaksa’

    antara pilih koki atau istri, mungkin aku lebih suka liat koki itu adalah suatu pembentukan nilai moral dalam masyarakat yang mana mewajibkan seorang istri untuk menjaga kesehatan & kerukunan keluarga yang dibagun. (kerukunan: mungkin inget iklan teh… ?? :-p)

    tak sampai disitu, jika istri di syaratkan untuk menjadi koki, sudah pasti yang nyari bahan makanan dan keperluan dapur lainnya adalah si suami.

    Jika nanti para orang tua sudah tidak mempedulikan `istri mesti bisa masak`, jangan heran klo saat itu banyak istri yang sibuk bekerja, sedangkan suaminya lagi masak sama suami tetangga.

    ^_^

  35. Seorang camer saya dulu pernah bilang gini mbak “perempuan itu musti bisa masak, biar kalau suami di luar kota/pulau kangen sama masakan kita..” tapi nyatanya sampai sekarang saya belum bisa masak, ha.. aku pasti bisa!! suatu saat nanti..

  36. Hmm baru tau kalo sayur asem itu punya kolerasi tentang calon istri ๐Ÿ˜€
    so, udah bisa bikin sayur asem yang enak? nanti saya coba ๐Ÿ™‚

    salam kenal ya Dita ๐Ÿ™‚

  37. Syarat justru tletak di suaminya.. Mau gak jadi korban hasil masakan istri yg kadang hambar, keasinan, kepedesen, atopun kemanisan.. Hehe.. Kek suami saya.. *halah mas, nrimo bgt pny istri yg gak jago masak ini, wekekek*

  38. Setidaknya istri harus bisa memasak walau menu sederhana. Kalo anak dan suami dikasi lauk beli dari warung2 makan,takutnya bisa kena asam urat, darah tinggi,tumor, kanker karna kandungan vetsin/msg/toxin yang berlebihan.

  39. masakan yg sama oleh orang yg berbeda, bisa ngasi sensasi yg berbeda gk seh..???
    klo tar gk punya pembantu and gk punya duit buat jajan di warung., harus masak gk ya..???

  40. ya mungkin buat pembagian tugas dalam keluarga aja sih.
    karena secara fisiologis dan feeling cewe emang lebih cocok memasak, dan cowo lebih cocok dengan mechanical things.
    dan saya sendiri walo ga bisa masak tetep lebih milih tugas bwt masak daripada mbenerin barang2 elektronik atau mbenerin mobil/motor yang mogok.

  41. Wahh zaman saya, 28 tahun lalu aja, udah nggak pake syarat masak kok.
    Tapi setelah menikah, ngontrak rumah (lha belum punya rumah sendiri), rasanya pengin juga belajar masak…lha resep masakan kan banyak..nyatanya, masakanku tetap lebih enak dibanding masakan si mbak (kata si sulung lho).

    Yang penting bisa masak indomie, pasti udah bisa kan/

  42. Smuany t’gantung k’adaan..
    N’ yg pasti, smuany g bs lepas dr cinta.
    Cinta yg bs mnutupi smuany, t’msk istri yg ga bs masak.

  43. bukan prasyarat mutlak, tapi setidaknya, bisa memasak adalah bentuk lain cinta-kasih dalam keluarga yang akan dibina. Apakah selamanya makan di luar? apakah selamanya pake jasa orang (pembantu)?

    Bagi saya istri bisa masak perlu, sebab di sanalah akan terlihat bagaimana seorang akan mengadon masakannnya, seperti dia mengadon problematika dalam keluarganya.

    minimal bisa goreng tempe lah hahaha….

  44. Memasak itu sama dengan skills/kemahiran lain-nya, idelanya wanita mesti bisa masak,… namun sebagai laki2 yang “uhm..” modern ini, lebih penting mencari wanita (yang kemudian dijadikanistri) agar bisa solihat dan mampu mengurus keluarga bersama-sama, soal masak bisa gantian, enak tidaknya perlu latihan ๐Ÿ™‚

    Masih inget jaman dulu saat masih tinggal di New York, dengan 2 bayi (tanpa pengasuh), mau nggakmau pulang ngantor langsung berhadapan dengan pengorengan dan bumbu dapur itu.. ketimbang disuruh ngurus bayi ๐Ÿ˜€ – alhamdulillah, setidaknya dari mulai masak nasi goreng, rendang dllsb rekan2 bule disini sudah memuji dan acapkali berkata: “Will you marry me?” (untuk kemudian dijadikan tukang masaknya – gitu kali maksudnya dia!).

    in short: Find someone to love first, then you’ll cook whatever together.. in good taste and bad ones of course. ๐Ÿ˜€

  45. Masak, gampang donk…. semua pasti bisa masak, yang jadi pertanyaannya kan cuma rasa-nya, enak ato ga? ketepatan porsi bumbu dan rasa itulah yang menjadi ukuran dia udah bisa masak dengan benar atau blm, *sok pinter ni, padahal ga bisa masak juga daku :)*
    bisanya buat sop doank, itupun bumbunya beli racikan instan yg siap pakai. hehehe

    salam,

  46. saya udah bisa masak sejak kelas 4 SD, TOP ga? dan bener.. banyak pria yang jatuh cinta sama saya (halah), tapi bener lho, bisa masak udah jelas dan absolute nilai plus buat cewe

  47. jiaaaa… cari pacar adza susah malah milih 2 yang bisa masak… yang penting satu prinsip “saya suka sama kamu dan dia suka sama aku” beres dah. eh tambahan seperti kata pertamina Mulai dari nol lagi ya… hehe..

  48. Waktu SMA, gebetan gue yang orangnya cuek abis pernah ngomong gini sama gue, “Nanti (pas acara buka puasa bareng di rumah gue) elo aja yang masak dong, Fa. Kalo elo yang masak, gosong juga gue makan deh!”

    Dari situ gue bertekad… suatu hari gue akan belajar masak! I think it’s not a bad idea to make him happy and make me have a nice skill like cooking. Tapiiii… sampe sekarang udah kerja gue belum juga belajar masak tuh, hehehehe…

  49. kalo dita pribadi gag suka sama cowok yang ngutamain cari istri yang bisa masak, lagian kayaknya se gag bisa2 nya cewek masak, kalo kepepet pasti bisa juga, minimal goreng2 tempe tahu, masak nasi goreng dan teman2 nya…

    kalo jajan terus emang pasti repot dan boros, lagian jaman sekarang juga banyak cowok yang bisa masak, so… kenapa gag masak bareng aja… hehehe

    btw, nama kita sama *berasa dejavu karena nona dita pernah bilang begitu ke dita*

  50. hehe..pro kontra sih emang mbak..tapi itulah kenyataan idup,tapi yg gua yakin and believe ampe sekarang adalah, semua pasti ntar bisa sendiri lah..kita yang namanya idup ama seseorang pasti akan ada titik dimana kita pengen ngelakuin sesuatu untuk si-ehem..hehehe..nah..umumnya kan ntah dengan masakan or doing something..am i right?maybe yes maybe no kali ya..hehehe..semangat!!!

  51. Hem… dita.. pemikiran yang bagus..

    Buat aku wanita itu manusia,…yang mana Tuhan ciptakan begitu unik setiap orangnya. Jadi sulit untuk me-generalisasikan bisa masak atau tidak.
    Ada yang suka masak 100%, ada yang 76%, ada yang 0%.

    Yang penting wanita itu bisa mandiri memenuhi kebutuhan pokok dia untuk makan. Terserah mau masak atau beli diluar.

    kalo untuk pernikahan yang jelas butuh pemahaman calon isteri dan calon suami, apakah masak itu perlu atau nggak!!
    Kalo memang gak klop ya gak usah menikah. Apalagi kalo bohong, bilang bisa masak padahal tidak. Harus ada kesepakatan dan pemahaman sblm menikah. Harus diingat bahwa wanita itu unik tidak bisa di generalisir…

    Itu aja comment-ku.. terlalu panjang ya?
    he he he

    Salam kenal !!

  52. hahahahaha secara gw juga bisa masak, ga tralu penting seh but i think it’s very romantic when u have a wife that can cook a delicious meal for u ๐Ÿ™‚

  53. Thank God,suami gw gak cari koki hehe…dr pertama pacaran jg udh tau gw gk bs masak, so dah merit tetep asik2 aja walopun gw berusaha mencari resep2 yg mudah utk belajar masak. But rasa malas mengalahkan rasa keinginan masak LOL…

  54. Istri saya gak bisa masak. Dirumah, pembantu masak kayaknya cuman buat anak-anak aja. Sarapan pagi, makan siang dikantor. Makan malem kadang dirumah, kadang diluar. Paling kalo hari libur, malah kadang saya yang masak buat keluarga. Gapapa dan gak masalah kok. Saya malah seneng, pengalaman saya jadi koki di negri om sam bisa saya praktekin di dapur rumah sendiri.

    ripto
    cipinangdeli.blogspot.com

  55. untungnya aku punya suami yg pinter masak,dan udah tahu kl aku g bisa masak…
    emang so sweet…dia emang cr istri,bukan pembantu…heheheh yg penting istrinya pinter cr duit dan pinter di ranjang pastinya….hehhehehehh..

  56. mhmm…ada opini masyarakat kalo abis nikah, biasanya bisa membuat suami lebih gendut dibanding saat lajang….hehehe…bukankah karena istri bisa masak? jadi ada perhatian lebih buat suami.

    Walo belum nikah nih…tapi syaratnya bagi saya sederhana kok, sangat mudah…coba deh buat brownies buat saya….heuheuehuehu….

    Okay…salam deh buat Nona Dita

  57. kalo kata ibuku, jalan pintas ke hati seorang laki2 adalah melalui perutnya. Jadi,, kalo mau menyenangkan hati suami paling gampang itu lewat masakan enak dong.

  58. Waktu saya menikah dengan pacarku, dia hanya bisa masak air dan mie rebus. tapi sekarang dia jagoan masak. Piawai di dapur, juga piawai di kasur..ha..ha…ha..:)

  59. Kalo cowo cari calon istri yg harus bisa masak, dianggap lumrah.. Kalo cewe cari calon suami yg harus bisa cari duit banyak, dianggap materai.. Lumrah jugalah kalo gitu.. ๐Ÿ˜›

  60. pengen cerita pengalaman soal masak…
    aku juga termasuk yang gak suka dan bisa masak…
    kalu aku masak sayur asem, kalio (masakan padang) dll selalu di komplain katanya kalu sayur asem gak pake inilah…kalio gak pake itulah….
    aku sering hang out bersama teman dan makan di resto dan masakannya gak standar….
    juga sering liat di tifi masakan yang berbumbu gak standar….
    so aku masak lah masakan yang gak berstandar itu…
    kalu mo complain…emang begitu bumbunya hehehhehe
    yang penting sehat dan bergizi…soal enak mah soal selera kok…

  61. Istri bisa masak, wah..gua benget tuh!
    Keahlian masak emang dambaan bagi sebagian besar suami. Bagi wanita, keahlian memasak memang menjadi nilai plus untuk yang mau melangsungkan pernikahan.
    Kalau dipikir-pikir ga ada salahnya koq bagi perempuan untuk punya keahlian memasak.
    Itung-itung untuk untuk antisipasi di kemudian hari. Kalo punya suami mapan emang enak kalo ga bisa masak, tinggal beli aja di warung sebelah rumah. tapi kalo pas kebetulan suami lagi bokek atau pas kebetulan suami lagi seret kerjaannya, nah lo, mau gimana lagi kalo ga masak sendiri di rumah, mau tambah berkerut aja tuh jidat suami.
    Minimal calon istri sudah punya insting memasak lah, walaupun ga ahli-ahli banget. ntar bs ditambah lagi kemampuan memasaknya sambil jalan.Ok?
    Kalo q sih lebih milih istri yang bisa masak daripada yang ga bs masak. Tapi…kalo jodoh ama yang ga bs masak, terpaksa deh turun gunung ngajarin masak.
    Salam kenal…

  62. menyiapkan makanan dirumah mungkin wajib bagi wanita “tradisional” dimana urusan domestik ya bagian wanita, ………. bagi wanita yang punya gawe ya uenak punya dapur dimana-mana setidaknya dapur di kantin kantor terhidang dirumah, murah meriah, variatif, n bisa milih. …… Ya asal dapat misoa e suami yang tidak mempermasalahkan soal yang masuk ke perut itu. Makanya neng cari suami tipe yang seperti ini yang tak perlu koki tapi istri …………

  63. Saya sebenarnya gak terlalu mempermasalahkan bisa masak ato gaknya… dan itu bukan kewajiban.
    Tp, ya lebih baek kalo istri juga bisa masak khan?
    1. Suami makin cinta karena puas dgn makanan lezat buatan istri
    2. Lebih ngirit dan membantu ekonomi keluarga.
    3. Suami gak ada alasan untuk keluar cari makan, shg gak mancing2 hal yg negatif
    4. Istri tahu benar2 kalo yg dimasak bersih, higienis, menyehatkan dan aman untuk dikonsumsi.

    Jadi ya para2 istri ini kesadaran aja mau belajar masak ato gak…

  64. dear nona
    istri bagi saya adalah lemah lembut, penuh empati, tidak ketus
    tidak usah pinter masak
    karena saya back to nature – makan serba tidak dimasak
    seperti buah buahan sayur sayuran serba tidak kena api
    tanpa garam

    jadi jangan kawatir
    tidak akan saya jadikan koki
    padahal saya sendiri pinter masak
    masak air

  65. Huahaha… Pertanyaan angket’y kok standar banget Piet… Ya jelas lah untuk melangkah ke status paling diidamkan seorang wanita (Jadi bini anak laki2nya calon besan tersayang) syarat’y harus sudah bisa masak… Itu wajib hukumnya… Keterlaluan lah klo ampek gak bisa masak air air acan mah, lol…

  66. aku malah ga seneng istriku terlalu lama didapur, mending kesalon aja, seneng kan ngeliat istri cakep daripada ngeliat istri bau dapur mulu, mending urusan masak kasih ke bibi aja, yg penting diarahin masakan yang sehat, kalo pas kere dulu kita gantian kedapurnya, sesempetnya, kalo kepepet beli aja

  67. ada baiknya istri tidak bisa memasak, agar kelebihan suami ( walaupun masak mie) dapat menutupinya, saya kira tujuan menikah saling mengisikan?.

Leave a Reply to lona Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top
%d bloggers like this: