Reuni, Butuh Lebih dari Percaya Diri

Belakangan ini, ada saja ajakan untuk reunian baik dengan teman sekolah ataupun teman kuliah. Mendengar kata “reuni”, mendadak saya merasa tua. Kala mendengarnya, yang terbayang adalah acara kumpul-kumpulnya teman-teman sekolah, yang sudah matang, menikah dan membawa anak-anak. :mrgreen:

Mendadak bermacam perasaan lantas teraduk menjadi satu. Senang, bergairah hingga cemas pun kini berpadu. Senang bisa bertemu kembali kawan lama, ingin tahu bagaimana kabarnya. Namun tak dipungkiri ada cemas yang terasa, adakah kali ini saya lebih baik dibanding saya di masa lalu?

Kenangan pun berkelana ke sepuluh tahun lalu, ketika sama-sama menjelang seragam abu-abu. Beragam kata perpisahan terucap seraya berharap reuni segera terlaksana. Ada rasa tak rela berpisah dengan sahabat dan lingkungan sekolah yang sudah terasa nikmat. “Kapan kita akan bertemu lagi ya? Semoga bisa cepat-cepat reuni”, begitulah kira-kira waktu itu.

Tapi bisa jadi ketika waktu itu tiba mendadak muncul rasa ragu. Bisa jadi merasa nggak PD dengan statusnya kini, pendidikan tinggi yang belum selesai juga atau bentuk fisik yang tak lagi sexy. Kerinduan sejenak terlupakan, berganti rasa minder dan malu. Akhirnya reuni tak lagi menjadi hal yang ditunggu.

Muncullah dialog semacam ini,

Nonadita: ย Dateng reuni lo?
Teman: Aduduuh…minder gw masih gini-gini aja!
Nonadita: ….
Teman: Lagian gw bingung pake baju apa ke sananya..
Nonadita: Yuk beli baju dulu buat reuni. (adezig!)

Atau begini,

Nonadita: Lo dateng reuni ga?
Teman: Aduduuh…minder gw masih jomblo, mantan gw aja udah beranak
Nonadita: Nggak mungkin juga ngedadak kawin sebelum reuni kaan?!

Kecemasan biasanya muncul mengenai hal-hal seputar pendidikan, karir dan hubungan pernikahan. Tak heran karena memang pada poin-poin ini keberhasilan orang dewasa seringkali dinilai. Celakanya poin-poin inilah yang biasanya ditanyakan setelah pertanyaan pembuka, “apa kabar sekarang?”.

Tak heran bila muncul upaya-upaya memoles penampakan luar. Mulai dari penataan rambut, membeli baju baru sampai gadget keren sebagai pelengkap. Semata terlihat lebih shiny yang berujung peningkatan percaya diri. Wajar… sewajar perasaan kita ingin terkesan baik pada pertemuan pertama dengan seseorang. Alami… sealami usaha-usaha lain yang dilakukan supaya bisa menjabat tangan dengan pasti.

Padahal belum tentu teman sebegitu tertariknya soal pencapaian di pekerjaan saat ini. Belum tentu teman akan terkagum pada pernikahan yang dilakukan pada usia dini. Belum tentu juga cinta lama bisa bersemi lagi sekedar karena kita sudah memegang BlackBerry. Reuni berarti bertemu kembali, sekedar untuk tertawa bersama lagi. Sekedar untuk nostalgia masa remaja yang berselang sejak lama. Ah, akankah begitu?

Bagaimana dengan anda, adakah hal-hal yang menghambat anda untuk datang ke reuni?

Dimuat juga di:
http://ngerumpi.com/baca/2009/07/14/reuni-butuh-lebih-dari-percaya-diri.html

77 thoughts on “Reuni, Butuh Lebih dari Percaya Diri

  1. Ah kalo saya mah biasa2 aja, toh inti reuni kan buat nostalgia bukan buat ajang pamer ato ajang minderan. Justru mesti diniatin bener2 klo reuni tuh memang untuk menyambung silaturahmi kembali yg mungkin sudah lama terputus. Dengan niat yang baik Insya Allah hati kita akan tenang, jauh dari prasangka2 ๐Ÿ™‚

  2. ini semua gara-gara fesbuk. sebelum ada fesbuk, reunian paling-paling setahun sekali, waktu lebaran. sekarang nyaris tiap bulan ada beragam undangan reuni dari komunitas yang DULU kita selami: sekolah, kuliah..

    ughhh… kalo aku sih punya pandangan begini: aku sekarang hidup di masa sekarang, di komunitas yang sekarang saya geluti. tidak mungkin saya kembali lagi ke jaman dulu, ke komunitas yang lama. kalo hanya sekedar kangen-kangenan, rasanya reunian berkurang maknanya. lalu, harus bagaimana? yah, realistis saja. kalo memang sempat, ya datang. kalo nggak sempat, ya urungkan. bukan begitu, Dit?

  3. daku mau reuni smu dit besok sabtu, tapi… bukan karena karir, status, ataupun penampilan si daku ragu dateng, tapi tiket ke jogjanya mahal, hihi ๐Ÿ˜€

  4. ah anak muda jaman sekarang banyaklah yang telah teralienasikan, dari kehidupan dan kemanusiaan, oleh linkungan yang kebanyakan datang dari “katanya” dan tuntutan untuk menjadi warga masyarakat yang “normal”

    koq tiba-tiba pengen nyanyi lagu “snow is falling from the sky in the middle of July”
    ini lupa, apa nggak bisa matiin effect snow di wp :p

  5. @Dimas : Bener banget bro, gw aja masih inget waktu terima telp dari temen ngajakin reunian bareng, katanya bakal banyak yang dateng, gw cuma bisa nyengir *kuda* plus menitipkan salam waktu diajak reunian lagi di Jogja, tiket+waktu jelas jadi kendala. Kalimantan Jogja bisa tekor bandar ๐Ÿ˜€
    Kalo masalah ketemu mantan itu nomer 177 setelah 175 nya gak ada ๐Ÿ˜›

  6. sepuluh tahun bukan waktu yang singkat, tapi cukup lama untuk mengembangkan diri. ketika sepuluh tahun terlewati dan kehidupan yang diidamkan belum tercapai, memang menimbulkan keminderan tersendiri…..

  7. kebetulan minggu depan mim juga da acara reuni SMA..
    pas banget ni ma tulisannya nonadita.

    yg mim pikirin justru bukan itu, yg ada diotak mim adalah asiiiiikkk foto2 wahahahaha..
    ada banyak orang untuk jadi model, akan banyak foto candid dan akan pengalamanpun bertambah ^_^

  8. hm, biasanya kalo reuni c cuma kumpul2. trus biasanya kumpulnya nge-gang ma gang nya sendiri. ah, paling males kalo reuni formal. cuma bisa makan ati liat temen2 yg udah sukes, penampilannya menarik. haha, mending reuninya maen bola aja…

  9. “Reuni berarti bertemu kembali, sekedar untuk tertawa bersama lagi.” –> ini saya setuju. tapi boleh dong ya poles2 dikit biar keliatan agak beda sama jaman es-de dulu. hehe.. *wink..wink..*

  10. Aaahhh, jd pengen reunian..
    Pengen ktemu mantan2 gue dulu dah kayak gmn ya bentuknya skarang.

    Kelas 1, kelas 2, kelas 3..
    Sapa tau stelah bbrp taon si doi dah banyak brubah, ga childish lagi, lebih dewasa dan mapan pastinya.
    Aaaah.. reuniaaan plis!

    Eeeehhh… ga taunya pas reunian dia bawa monyetnya, brewokan pula.
    Beuh!
    Langsung ke next chapter dah..

  11. ini beban khusus buat setiap panitia reuni.
    makanya, kalau reuni nggak usah dikasih keterangan “membawa pasangan”
    sebisa mungkin diminta tampil seperti dulu, namanya juga reuni

  12. reuni….oh….reuni…
    hhmm…Paling-paling…coba untuk membicarakan hal-hal yang menarik biar tak meluncur kata-kata “Kapan loe married?” hehehehe ๐Ÿ˜€

  13. Reuni…hmmm…hal yang menarik, bisa ketemu teman2 lama dan saling bernostalgia masa2 indah sekali pisan seumur hidup…hal menarik adalah saat mngingat kisah2 romantis waktu yang lalu…hehehe…
    tapi yang terpenting bukan apa yang kita pakai melainkan apa yang kita rasakan saat berkumpul bersama kembali…ya, syukur2 kalo udah ada yang punya anak…pasti lebih seru.

    nona dita salam kenal….nice blog…

  14. reuni enakan pas masih SMA ato masih kuliah…

    tapi seru juga kali yah pas kita dah kerja gt baru reunian…

    ada kesenangan tersendiri.. lebih baik sih tetap apa adanya…

  15. Memang berat mba Dita kalau yang sudah namanya reunian. Wuih… bingung ntar pas ngumpulnya mau ngomong apa. Sekarang aja kami mau reunian di Bogor tapi kayaknya akau ga ikut deh. Malu… Mungkin kalau themanya diganti menjadi Temu Kangen, baru aku dateng. He..he..

  16. hal yang menghambat buat dateng reuni, sebenernya ga terlalu gimanagimana amat siy.. cuman, ya itu spt kata mba dita. kudu siap mental fisik jiwa raga jasmani rohani buat ditanyatanya ttg halhal yang jawabannya pengen segera kita kasih, tapi belon tersedia gyehehe ๐Ÿ˜†

  17. yah gimana ya… reuni itu enak gak enak sih… enaknya kita bisa ketemu lagi sama teman lama… dan nggak enaknya, kita justru merasa jauh dengan teman lama itu, terus juga pasti mereka suka nanya yang nggak-nggak deh. hahahaha….. jadinya yang ada, kalo udah pada ngumpul, pada jaim-jaim semua deh… huhuhuhuhuhu….

  18. Reuni, layaknya arisan keluarga besar.. yang sebenernya adalah bertujuan merekatkan kuat silaturahim antar sesama.. namun kadang bergeser menjadi ajang pamer status dan lain-nya.. memang butuh percaya diri untuk datang ke sebuah acara reuni, dan sebenernya hal serupa (percaya diri) diperlukan kita untuk setiap saat.. nggak cuman untuk datang ke acara reuni aja..

    Non, saya percaya, dirimu udah mencapai satu achievement yang signifikan, kok – dalam keseharian.. apalagi bisa tersenyum saat lepas membaca komentar ini.. it surely takes gut to acknowledge things.. to include our own shortcomings.

    Hugs from West Africa, it’s been good to visit you again.

  19. Untungnya waktu reuni gak nanya, “udah punya blog blon?” duh… jadi malu deh coz aku baru aja belajar bikin blog kemaren wakakak… malu banget ama yg muda2 ๐Ÿ™‚ , termasuk blog ini nih, yg udah dapat penghargaan bloggership….

  20. Hehehehe…salah satu yang menyenangkan dari reunian adalah bisa saling ngece…untungnya teman2 & saya udah pada kebal dengan cela-an atau ceng2an dari kami2 ini..baik dari bahan jaman sekarang..ataupun dari jaman baheula…

    intinya semua dibuat enjoy lahh…

    eh salam kenal yaaa baru pertama kali ngomen nih *sambil ngulurin tangan* ๐Ÿ˜€

  21. Yang menghambat diriku ke reuni? Rasa-rasanya dari mulai temen SD sampe temen kuliah belom pernah reuni beneran deh. Setiap orang terlalu sibuk BIKIN RENCANA REUNI, tapi reuninya sendiri ga pernah terlaksana. Kalopun mau disebut reuni, yang dateng cuma beberapa orang. Itu pun karena kebetulan ada temen yang lagi dinas ke suatu kota trus ada temen-temen yang tinggal di kota itu juga. Untuk saat ini, cukup reuni online via facebook aja ๐Ÿ˜€

  22. mantap tulisan anda….yah gimana yaโ€ฆ reuni itu enak gak enak sihโ€ฆ enaknya kita bisa ketemu lagi sama teman lamaโ€ฆ dan nggak enaknya, kita justru merasa jauh dengan teman lama itu, terus juga pasti mereka suka nanya yang nggak-nggak deh. hahahahaโ€ฆ.. jadinya yang ada, kalo udah pada ngumpul, pada jaim-jaim semua dehโ€ฆ hihihi

  23. Aku jadi ingat cerita dari sepotong karib. Awalnya, dia sumringah sekali karena ‘kerja keras’ -nya dalam fesbukan berbuah hasil. Ia bertemu dengan teman-teman SMP-nya dulu. Setelah belasan tahun tidak bertemu, mereka berencana mengadakan kopi darat alias reunian. Waktu, tempat segera ditentukan. Akhirnya, di sebuah kafe– lengkap dengan wifi gratis mereka berkumpul. Basa-basi keluar sebagai pengantar. Tapi, tak lama kemudian, mereka semua mengeluarkan laptop mereka. Dan apa yang terjadi? Mereka kembali sibuk dengan diri mereka sendiri dengan fesbukan dengan teman-temannya yang lain. Reuni ya reuni tapi mbok ya reuni ha ha ha…:)

  24. bener, soalnya lama ndak ketemuan pasti ada rasa minder dsb.

    belum lagi liat style dan performance temen yg mungkin dulu itu keliatan biasa2 saja…. jadi memang mesti percaya diri

  25. reuni…
    pengen banget reuni…
    kalau seumpama ada undangan reuni sd, smp atau sma gitu, ya pasti datang, sejauh apa pun itu, hehehe, itu semua demi ngumpul bareng sama temen-temen… kalaupun ada rasa minder, kayaknya rasa kangen bisa ngalahin tu,

    buat Nonadita, salam kenal…

  26. Reuni…..

    Skrg pasti teman-teman SD,SMP,SMU sampe teman kuliah uda banyak yg pada kerja dan menikah, yang punya anak aja uda banyakkk….Gosshh…nikah aja aku belom ๐Ÿ™

    Buat nona dita, salam kenal y. ditunggu kunjungan baliknya.

  27. yg males buat dateng ke reuni, kalo tempatnya jauh dan temen2 deket pada gak dateng..
    takutnya masih ngegerombol gitu2 aja, kan jadi bengong ntar hehe…

  28. yang harus diutamakan dlm reuni adalah silahturahmi bertemunya dengan teman2 lama. tp emang terkadang banyak yg minder jg klo misalnya kita blm bs dikatakan sukses baek dlm karier ato berumahtangga.

  29. Reuni SMU ank 00

    Percakapan Umum
    Budi : hi tono ap kbr, dah lama g ktm..
    Tono: halo pa kbr
    Budi : masih tinggal di NY
    Tono : ya..
    keduanya diam sejenak
    Budi : So.. skr kegiatannya ap (pede)
    Tono : hmm ya gitulah, gw belum kerja (tersipu malu)
    Budi : oo
    Tono : km gmn??
    Budi : ya.. sama bud, malahan 8 th kul blum selesei2
    Tono : apa… (terlihat happy)
    next : bla…bla…bla

  30. HHmmmm … setuju …
    Tetapi terus terang rasa percaya diri yang gamang itu terbunuh dengan sendirinya oleh …
    rindu bernostalgia bersama teman-teman …

    So … kalau saya sih cuek saja …
    yang penting kan bisa kangen-kangenan
    dan itu nikmatnya tak terkira …
    Dan saya pikir toh mereka (teman-teman kita) tidak akan mempermasalahkan seperti apa kita sekarang …

    Salam saya

  31. perasaan minder memang pasti ada namun kita harus brpikir ke niat baik kita reunian ini bertujuan untuk menjalin tali silahturahmi yg bebrapa tahun tak terjlin …dan kita bisa melihat perubahan apa yg terjdi pada teman2 kita . dan ada baiknya bagi yg berhasil dan sukses bisa saling berbagi kiat2 dan pengalaman untuk mencapai kesuksessan tersbut….

  32. reuni?? wah sekolah saya bru mau ngadain agustus nanti. minder sich kalo d tnya soal pendidikan… ahh pasti di pandang sebelah mata klo bukan jebolan dri universitas bergengsi.

  33. sayang.. teknologi masa kini udah makin canggih dan reuni makin nggak berasa ๐Ÿ˜ deg-degan tiap hari dan makin banyak orang melakukan pencitraan jangka pendek. contohnya: twitter. *eumm….*

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top
%d bloggers like this: