Pertama kali datang ke negara subtropis, salah satu hal yang membuat terkagum-kagum adalah siangnya yang panjang sekali. Bila di Indonesia saya berusaha pulang ke rumah sebelum gelap, maka kali ini saya sedikit lebih santai karena gelap baru datang setelah jam sembilan (magrib waktu setempat). :mrgreen:

Kami beruntung mendapatkan hotel yang terletak di pusat kota sehingga memudahkan untuk pergi ke mana saja. Homewood Suites, hotel kami itu, terletak di Massachussets Avenue tepat di Thomas Circle. Stasiun subway dan bus shelter tersedia dalam walking distance dari sana. Tapi malam pertama di Washington, DC itu kami habiskan dengan menjelajahi kota berjalan kaki dengan santai saja.

Jetlag? Sama sekali nggak kerasa! Mungkin kami terlalu excited karena bisa mengalami perayaan Independence Day-nya Amerika Serikat pada keesokan harinya. Ya, memang hari berikutnya adalah tanggal 4 Juli dan kami diundang untuk ikut menyaksikan pawai 4th of July di Washington, DC! Wow wow penasaran banget pingin tau seperti apa perayaan kemerdekaan negara lain. Apakah ada karnaval baju adat dan lomba-lomba seperti di Indonesia? :mrgreen:

Minggu pagi 4 Juli, kami sudah bersiap di lobi. Mobil sewaan sudah menunggu dan siap mengantar kami ke perayaan di Bethesda, States of Maryland. Inilah pagi pertama kami di Washington, DC Amerika Serikat. Cuacanya cerah dan sungguh bersahabat. Rapinya jalanan dan bangunan di Washington, DC terlihat jelas dan menambah kekaguman saya kepada kota ini. Dalam perjalanan menuju Maryland, kami melewati Embassy Row, jalanan tempat berkumpulnya banyak gedung kedutaan berbagai negara. Kedutaan Besar Indonesia juga terletak di sana. Kami juga melewati deretan bangunan berbata merah yang khas, terlihat kontras dengan pemandangan hijau pepohonan di sekelilingnya.

DC yang Bersih

DC yang Bersih

Lalu lintas DC yang tertib

Lalu lintas DC yang tertib

Sesampainya di Maryland, kami segera menuju rumah Joanne Huskey yang mengundang kami ke sana. Rumahnya terletak di tengah neighborhood yang terlihat nyaman dan bersih. Rumah-rumah terlihat tidak berpagar seperti yang sering terlihat di film-film. Mungkin lingkungan ini aman sehingga tidak memerlukan pagar rumah untuk menjaga diri? Atau ada sistem pengamanan lain yang lebih canggih? Bisa jadi.

Joanne dan keluarganya menyambut kami dengan ramah. Dia nggak bisa nutupin kagetnya karena kami bisa hadir ke perayaan itu. Disangkanya kami masih jetlag dan masih perlu beristirahat. Well, saya juga heran bugar sekali kami saat itu. :mrgreen: Setelah ngobrol di taman belakangnya yang rapi (I wish I have that beautiful backyard!), kami berangkat ke tempat parade berlangsung beberapa blok dari situ.

Anak-anak menjual limun

Anak-anak menjual limun

Mobil pawai yang lucu

Mobil pawai yang lucu

Di rumah-rumah yang kami lewati, terlihat beberapa stand jualan limun alias lemonade. Anak-anak membuat limun sendiri, memajangnya di meja depan rumah dan menjualnya untuk berbagai kepentingan. Saudara Joanne bercerita, jualan limun sudah menjadi tradisi sebagian warga Amrik dari dulu, bahkan sejak dia masih kecil. Itu berarti lebih dari 50 tahun lalu. Tradisi menjual limun ini sering saya temukan dalam cerita Donal Bebek dan beberapa film Amerika. Nggak sangka suatu hari saya bisa nyobain minum di sana. :mrgreen: Kami membeli limun dingin dari anak-anak yang mengumpulkan uang untuk disumbang ke ASPCA, organisasi yang menentang kekejaman terhadap binatang. Cocok. πŸ˜€

Paradenya tidak sebesar yang saya kira, karena rupanya memang pesertanya adalah warga lokal komplek tersebut. Anak-anak dan orang dewasa menggunakan kostum bernuansa merah, putih dan biru dan menghias kendaraan mereka dengan warna-warna tersebut. Patriotic colors. Dipimpin oleh seorang β€œPaman Sam” yang masih tampak muda, parade ini bergerak sambil membagi-bagikan hadiah kecil. Nyawer istilahnya mah. :mrgreen: Dari mulai gerobak kayu untuk anjing, sepeda berhias kertas krep, BMW coupe yang lucu sampai mobil pemadam kebakaran ikutan pawai.

Pemadam kebakaran jg ikutan

Pemadam kebakaran jg ikutan

Younger Version of Uncle Sam?

Younger Version of Uncle Sam?

Ramai!

Ramai!

Ada yg nebeng kampanye!

Ada yg nebeng kampanye!

Atraksi dari pawai itu sendiri nggak terlalu bervariasi. Ada β€œPaman Sam” yang berpidato sepanjang jalan, tapi saya juga nggak ngerti pidatonya tentang apaan. Hal yang menarik adalah ternyata pawai tersebut nggak murni perayaan senang-senang. Ada sejumlah orang yang sekalian berkampanye untuk berbagai tujuan, mulai dari setingkat county hingga kongres. Mereka menyapa warga dan berkenalan dengan kami juga. Pendukungnya membagi-bagikan materi kampanye. Meski saat itu mereka berada di acara yang sama dengan rivalnya, tapi suasananya adem-adem saja.

Pawai bergerak ke Woodacres Park di mana kami kemudian makan siang bersama-sama, lesehan di taman. Warga bisa membeli burger, hotdog, barbecue, chips atau soda menggunakan kupon seharga 1 dollar. Pesta taman ala Amerika banget!

Burger, chips & soda

Burger, chips & soda

Berasa di Kebun Raya

Berasa di Kebun Raya

Siang sampai sore kami habiskan dengan berkunjung ke sejumlah landmark Washington, DC: Washington Monument, White House dan Smithsonian Museum yang terletak di National Mall. Soal bangunan-bangunan ini (mungkin) akan saya ceritakan lain kali. :mrgreen: Teriknya DC saat itu tidak menghalangi ratusan ribu orang untuk berjalan kaki dan berwisata di sana. Beragam warna kulit, bermacam bahasa dan suku bangsa kumpul di sana, di hari istimewanya bangsa Amerika.

Sudah lazim bahwa perayaan 4th of July di Amerika Serikat ditutup dengan pertunjukkan kembang api. Puncaknya dilaksanakan di National Mall. Tentu saja ribuan orang sudah menuju ke sana sejak sore berbekal selimut untuk alas duduk di rumput. Tapi kami yang sudah terlalu lelah untuk balik lagi ke National Mall memilih untuk melihat kembang api dengan duduk di rerumputan Thomas Circle, menikmati gemerlapnya yang tidak lebih lama dari 40 menit. Hari yang menyenangkan.

Suasana Thomas Circle

Suasana Thomas Circle

The fireworks show

The fireworks show

Enaknya sambil pacaran :p

Enaknya sambil pacaran :p

And.. it's a wrap!

And.. it's a wrap!

Foto 4, 7 & 9: oleh Putra

Tulisan selanjutnya:

City tour di Washington, DC: The Capitol, Lincoln Memorial sampai Newseum