Washington DC

The famous Lincoln Statue

City Tour di Washington DC

Sebagai salah satu bagian dari program di AS, kami berkesempatan untuk mengikuti city tour ke tempat-tempat bersejarah di Washington, DC dan ke museum-museum yang menarik itu. Sebagian besar tempat yang kami kunjungi terletak di sekitar dari National Mall. Oh ya, jangan bayangkan National Mall itu adalah pusat perbelanjaan seperti yang dipahami oleh banyak orang di Indonesia ya :mrgreen: National Mall adalah area terbuka di downtown DC yang diapit oleh Lincoln Memorial dan US Capitol dengan Washington Monument di pada bagian tengah barat.

City tour yang pertama kami lakukan setelah mengikuti perayaan 4th of July di Maryland dilakukan tanpa guide resmi, hanya jalan kaki bersama Serge (English Language Officer) kami. Tempat pertama yang kami kunjungi adalah White House. Tidak seperti yang saya bayangkan, taman di luar pagar White House bisa digunakan orang untuk bermacam keperluan. Saat itu, ada yang hanya berjalan-jalan, foto-foto, sampai demo menuntut pelegalan mariyuana. Waktu itu perasaan saya, wooh bisa yaa orang-orang berorasi menuntut pelegalan mariyuana di tempat yang jaraknya hanya beberapa puluh meter dari kediaman Presiden. :mrgreen:

Seperti hari libur pada umumnya, sekeliling White House dipenuhi oleh orang-orang yang ingin berfoto di depannya. Karena saat itu adalah libur special, Independence Day, maka jumlah pengunjung meningkat berkali lipatnya. Kesan pertama saya tentang White House, “ih kok kecil?”. Hahaha.. terbiasa melihat Istana Bogor yang halamannya luaaass & terkesan kaku, saya kaget melihat White House yang “hanya sebesar itu”. Kalau melihat di foto/TV, sepertinya White House itu besaaar sekali. Rupanya Serge sudah terbiasa melihat ekspresi orang yang, “That’s it? The famous White House is only that big?”.

Demo di dekat White House
The White House
Keramaian di sekitar White House
The Washington Monument

Nggak jauh dari sana, terdapat Washington Monument yang merupakan obelisk tertinggi di dunia. Bangunan yang dibuat dari batu ini selesai pada tahun 1884, jadi sudah tua sekali. Obelisk ini dibuat sebagai penghormatan kepada Presiden Amerika pertama. Belakangan saya melihat ada beberapa bangunan lain yang dibuat untuk menghormatinya. Bangsa Amerika sungguh mencintai George Washington. Monument ini merupakan salah landmark Washington DC & sering tampak di film-film, salah satunya Salt. Continue reading…

Perayaan 4th of July di Washington, DC

Pertama kali datang ke negara subtropis, salah satu hal yang membuat terkagum-kagum adalah siangnya yang panjang sekali. Bila di Indonesia saya berusaha pulang ke rumah sebelum gelap, maka kali ini saya sedikit lebih santai karena gelap baru datang setelah jam sembilan (magrib waktu setempat). :mrgreen:

Kami beruntung mendapatkan hotel yang terletak di pusat kota sehingga memudahkan untuk pergi ke mana saja. Homewood Suites, hotel kami itu, terletak di Massachussets Avenue tepat di Thomas Circle. Stasiun subway dan bus shelter tersedia dalam walking distance dari sana. Tapi malam pertama di Washington, DC itu kami habiskan dengan menjelajahi kota berjalan kaki dengan santai saja.

Jetlag? Sama sekali nggak kerasa! Mungkin kami terlalu excited karena bisa mengalami perayaan Independence Day-nya Amerika Serikat pada keesokan harinya. Ya, memang hari berikutnya adalah tanggal 4 Juli dan kami diundang untuk ikut menyaksikan pawai 4th of July di Washington, DC! Wow wow penasaran banget pingin tau seperti apa perayaan kemerdekaan negara lain. Apakah ada karnaval baju adat dan lomba-lomba seperti di Indonesia? :mrgreen:

Minggu pagi 4 Juli, kami sudah bersiap di lobi. Mobil sewaan sudah menunggu dan siap mengantar kami ke perayaan di Bethesda, States of Maryland. Inilah pagi pertama kami di Washington, DC Amerika Serikat. Cuacanya cerah dan sungguh bersahabat. Rapinya jalanan dan bangunan di Washington, DC terlihat jelas dan menambah kekaguman saya kepada kota ini. Dalam perjalanan menuju Maryland, kami melewati Embassy Row, jalanan tempat berkumpulnya banyak gedung kedutaan berbagai negara. Kedutaan Besar Indonesia juga terletak di sana. Kami juga melewati deretan bangunan berbata merah yang khas, terlihat kontras dengan pemandangan hijau pepohonan di sekelilingnya.

DC yang Bersih

DC yang Bersih

Lalu lintas DC yang tertib

Lalu lintas DC yang tertib

Sesampainya di Maryland, kami segera menuju rumah Joanne Huskey yang mengundang kami ke sana. Rumahnya terletak di tengah neighborhood yang terlihat nyaman dan bersih. Rumah-rumah terlihat tidak berpagar seperti yang sering terlihat di film-film. Continue reading…