Smartphone for (Not So) Smart People?

Awalnya adalah ide untuk membuat segalanya jadi lebih praktis. Gimana caranya agar bermacam hal bisa dikerjakan dengan satu gadget saja? Gimana caranya supaya bisa internetan tanpa harus bawa desktop ke mana-mana? Untuk alasan-alasan inilah sejumlah orang pintar menciptakan smartphone alias telepon pintar.

Smartphone lalu menjadi kebutuhan primer banyak orang. Ada banyak alasan dan tujuan berbeda yang mendorong orang memiliki smartphone. Alasan paling umum adalah supaya bisa ngecek email dan internetan kapanpun. Ada juga yang menggunakannya untuk blogging, memotret dan bermain game.

Nggak dipungkiri, smartphone membuka komunikasi via berbagai saluran. HP pertama saya beberapa tahun lalu cuma bisa dipakai SMS-an dan bertelepon, fungsi-fungsi dasar dari sebuah ponsel. Sekarang? Kita bisa email, Skype-an, instant messenger dan twitter-an hanya dengan sebuah gadget saja. Semakin pintar telepon, semakin mudah kita terhubung dengan orang lain.

Maka lalu jadi aneh kalau smartphone malah membuat penggunanya lebih susah dihubungi. Entah karena ybs lebih suka dihubungi via YM dibanding telepon, atau orang lain yang bikin hal gampang jadi susah. Adanya fitur-fitur canggih di smartphone kan sesungguhnya hanya melengkapi saja & membuatnya lebih powerful tanpa menghilangkan fungsi dasar ponsel: telepon dan SMS. Masa iya bisa LUPA bahwa secanggih apapun, BB bisa dipake buat teleponan..

Nonadita: Bang **** kok belum datang? Di mana sekarang?
Teman: Nggak tahu, udah gw email, BBM, buzz di YM, Gtalk nggak nyautin
Nonadita: Oh. Udah telepon?
Teman: Eh iya belum..

Mungkin hanya masalah perubahan kebiasaan, gampangnya akses ke internet membuat saya dan orang-orang di sekitar lebih suka berkomunikasi via saluran internet. Selain lebih murah, kadang memang lebih cepat direspon. Sampai batas-batas tertentu memang efektif dan efisien. Namun ada kalanya kita mesti balik ke komunikasi gaya jadul: SMS atau telepon. Misalnya: butuh ngomong untuk pengambilan keputusan cepat dan kebutuhan untuk diskusi yang intens. Or simply when we need to call someone who doesn’t own any smartphone.


Tapi ada satu alasan yang agak mengenaskan lucu dari seorang pemilik smartphone yang susah dikontak: nggak punya pulsa. Untuk urusan ini, saya no comment.

Teman galak: Lo kenapa sih susah banget dihubungi?
Pemilik smartphone: E sorry tadi BB gw sempet lowbat.
Teman galak:Β  Terus kenapa nggak nelepon gw balik?!
Pemilik smartphone: Eeerr.. gw YM lo sih, nggak ada pulsa.
Teman galak:Β  Apa? Belum beli pulsa juga? You know what, you’re not rich enough to own a BB tau nggak?

Saya keselek.

58 thoughts on “Smartphone for (Not So) Smart People?

  1. Kaya’ yg pernah sayah tweet ke Kak Dita, mirip murid yang terlalu pinter ituh yg inget banget rumus yang rumit, padahal ada rumus yg sederhana.
    Anyway, seperti yang Kak Dita bilang di artikel ini, akses ke Internet semakin gampang dan murah, sekarang rasanya harga SMS dan telpon lebih mahal daripada Internet-an.

  2. Seringkali mereka yang bisa ngoprek dan memaksimalkan gadget adalah orang yang tidak mampu membelinya.

    dan seringkali orang yang tidak bisa menggunakan gadgetnya justru mampu membelinya.

  3. Hehe.. baca post ini, jadi inget omongan temen yang tajem juga.. dia bilang ke temen gue yang pake smartphone cuman buat gaya-gayaan, aslinya cuman di pake sms ma tlp doank.. giliran di tanya kalo buat BBM dsj malah balik nanya.. lalu dengan lugas teman saya bilang ke orang itu “Smart Phone, Stupid User”

  4. tapi smartphone belum bisa putar flash CMIIW (setahu di BB sih gitu)

    bagaimanapun, bagi pengguna alat bantu dengar seperti saya alternatif non telpon (SMS, FB, Twitter, YM) lebih disukai, krn kami kesulitan mendengar melalaui suara

  5. Jadi inget percakapan di salah satu film drama korea yang intinya
    “orang yang menggunakan barang canggih/terbaru adalah seorang amatir”

  6. 1) Yang pasti siapapun yang menelepon BB saya akan saya abaikan.
    Pasti itu telepon salah sambung. Kenapa? Saya sendiri pun tak hapal,dan tak pernah menccoba menghapal, nomor BB saya.

    2) Ada kalanya saya mematikan ponsel saya, bisa berhari-hari. Kenapa? Sebagai pengimbang karena sebelumnya ponsel sudah menyala nonstop. Salah sendiri kenapa orang tak mengontak saya ketika ponsel saya menyala.

    3) Hal sama berlaku Twitter. Saya nyalakan ndak ada yang mention/DM. Tapi kalau saya matikan malah ada. Salah yang mention/DM kan?

  7. terkadang…org beli BB hanya u/ BBM an,FBan dan YMan.
    Saya setuju bgt dg komentar Tachya yg “Seringkali mereka yang bisa ngoprek dan memaksimalkan gadget adalah orang yang tidak mampu membelinya.
    dan seringkali orang yang tidak bisa menggunakan gadgetnya justru mampu membelinya.”

  8. Saya pernah baca artikel kalo salah satu perusahaan telepon genggam di Inggris sedang memproduksi telepon genggam sederhana alias kembali ke fungsi asalnya, hanya bisa sms dan telpon. Jadi ga ada layar sentuh bahkan tidak ada layarnya sama sekali, hanya tombol2 angka dan microphone, dan untuk phonebook-nya disediakan pensil dan kertas di balik telpon tersebut untuk mencatat nomor2 telpon πŸ˜€ Di saat smartphone merajalela ternyata ada orang yg sudah “muak” alias “cape” dengan kekompleks-an yang ada, hehehe…

  9. mestinya yang namanya smartphone bisa membuat orang yang menggunakan tambah pintar dan gaya… πŸ™‚ dan juga smarphone harus didukung dengan budget pulsa….

  10. banyaaaaakk banget yang emang naro pulsa ngepas sama biaya langganan Bebeh nya aja… jadi gak bisa buat sms atau telpon.. sayapun… sudah lama lupa gimana rasanya sms-an πŸ˜†

    abis kebanyakan temen2 juga lebih nyaut kalo di DM daripada di sms.. etapi masih suka make nelpon kok.. apalagi kalo janjian sama org, senewen nunggu nya, kalo dia harus bales DM atau ngeliat mensyen kita… paling banter ya BBM lalu Ping deh πŸ˜†

  11. buat tulisan yang kali ini mending publish di media cetak juga say,, kalo gw pribadi tidak mau pake BB spy ga terlalu sering diteror bos2,, secara media ya booo,, 24 jam 7 hari seminggu ga kenal libuuuuuuur,,, hihihi,, anyway,, how r u?? udah lama ga ketemu,,

  12. saya mengembalikan BB yang dibelikan kakak ..krn tak ingin hidupku diikuti 24 jam πŸ™ secara di kantor para bos lagi maruk ber BB ria … tapi saya punya 4 hp jadul dengan 4 nomor provider ,krn saya hobi bertelfon ria jadi ini cara murah untuk menghemat pulsa + 1 PDA jadul krn keluaran pertama untuk trading online …

  13. saya pake smartphone, tp bukan BB πŸ˜€
    i’m not rich enough mbak dit πŸ˜€
    butuhnya smartphone karena emang butuh buat atur semua all in one kalau mobile.
    demikian πŸ˜€

  14. IMHO
    alangkah bijaksana banget kalau kita gak hidup berlebihan, jangan lebih besar pasak daripada tiang.
    kalau memang udah jadi kebutuhan yang prioritasnya urgent banget dan kemampuan pendukung memadai, silahkan πŸ™‚

    berlebihan itu ga baik kan…

    salam kenal nonadita

  15. enakan pake kompi πŸ˜€
    hehe…

    eh iya salam kenal ya kak dita^^
    chika kemaren menang lomba blog gitu, nah hadiahnya buku kak dita yang Gratis keliling indonesia dan belajar ke luar negeri karena blog πŸ˜€

    jadi penasaran akhirnya mampir kesini^^

  16. Suami punya smartphone, saya senang nulis. Kalau lagi banyak jam kosong mengajar, laptop biasanya dibawa. Karena sudah ada smr.phn, jadi nanti g masalah laptop standby drumah aja.

  17. kalau kita tahu fungsi dari fitur fitur smart phone pasti akan lebih indah memakainya.. yang jadi masalah kan banyak dari pengguna sekarang ini hanya untuk bergaya doang, paling putar musik, sms dan kalau ada pulsa lebih nelpon πŸ˜€ πŸ˜€

  18. Saya kasian ngliat orang2 yg punya SMART PHONE tp malah mereka sndiri kebingungan n sibuk tanya ksana kmari hanya karena ga tau cara pengunaannya……
    jadi apa sebenrnya motivasi mereka pake SMART PHONE….
    Apakah hanya mengikuti trend…?
    THAT’S NOT COOL MAN…….

  19. wah sama kejadian dengan temen sya nih mbak dit… kalo di sms balesnya bakalan lama… untung2 kalo di bales… kalo di telpon pun susahnya minta ampyuuunn.. tapi kalo di mention, bbm atau di buzz di YM pergerakannya cepet banget…

  20. masih setia dengan hp not-so-jadul-not-even-smartphone ku, tapi akhir2 ini “tergoda” Android πŸ˜€
    Buat internetan, lebih suka laptop / kompie, the wider the screen the better πŸ™‚

  21. saya suka komentarnya ablog “jiah … hp saya masih jadul, tapi pulsa full.
    so saya lebih smart dong biarkata ngga punya smartphone?”

    soalnya senasib ckckckkckckc

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top
%d bloggers like this: